Mendagri: Kepala Daerah Harus Ajukan Cuti Jika Berkampanye

 

Mendagri Tjahjo Kumolo (kiri) menerima cinderamata dari Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa usai menjadi pembicara di Universitas Wijaya Kusuma Surabaya (UWKS), Selasa (2/4). (Foto Didik Suharton

 

Balinetizen, Surabaya

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo mengingatkan kepala daerah yang ikut berkampanye mendukung calon presiden (capres) harus mengajukan cuti terlebih dahulu.

Mendagri ditemui usai menjadi pembicara di Universitas Wijaya Kusuma Surabaya (UWKS), Selasa, mengatakan kepala daerah seperti halnya dirinya mengemban jabatan politis yang harus cuti terlebih dahulu jika ingin berkampanye di luar hari Sabtu dan Minggu.

“Kepala daerah jabatan politis, seperti saya Mendagri, kalau saya kampanye saya harus cuti. Kepala daerah juga sama, kalau bukan hari Sabtu-Minggu harus izin lewat Gubernur atau Mendagri. Saya juga harus izin ke Mensesneg kalau mau kampanye,” ujarnya.

Tjahjo mengimbau kepala daerah yang akan ikut kampanye tidak melibatkan pegawainya, mobil dinas ataupun pengawal karena itu semua merupakan aset daerah.

“Saat dia cuti mau kampanye silakan, tapi tidak boleh mengajak pegawainya, tidak boleh pakai mobil dinas, atau pengawal. Harus dipisahkan,” ucapnya.

Ditegaskannya, netralitas kepala daerah maupun aparatur sipil negara (ASN) harus dijaga dan sesuai aturan. Tjahjo mencontohkan seperti netralitas TNI dan Polri.

“Semua harus sesuai aturan ya. Beda dengan TNI-Polri yang harus benar-benar netral,” ujarnya.

Tjahjo juga mengajak kepala daerah untuk bersama-sama memerangi hoaks saat masa-masa kampanye seperti saat ini.

Pemilihan umum serentak digelar 17 April 2019, yakni memilih anggota DPRD II, DPRD I, DPR RI, DPD serta presiden dan wakil presiden periode 2019-2024.

Pemilihan Presiden diikuti dua pasangan calon, yaitu Jokowi-KH Ma`ruf Amin di nomor urut 01, serta Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di nomor urut 02.

Baca Juga :
Penerima vaksin COVID-19 lengkap capai 18,1 juta orang

Sumber : Antaranews

Leave a Comment

Your email address will not be published.