Ma’ruf: Tidak Dibenarkan Pengeroyokan Terhadap Pendukung Paslon Lain

Avatar

 

Cawapres Ma’ruf Amin menjawab pertanyaan wartawan usai menghadiri kegiatan Isra Mikraj di Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (3-4-2019). (Antaranews/Riza Harahap)Balinetizen, Sukabumi

Cawapres RI Ma’ruf Amin menilai pemilu adalah pesta demokrasi untuk memilih calon pemimpin nasional sehingga tidak dibenarkan jika ada yang melakukan pengeroyokan terhadap pendukung pasangan calon lain.

“Saya kira tidak benar bila sampai terjadi pengeroyokan terhadap pendukung salah satu pasangan calon. Pemilu itu ‘kan kontestasi untuk memilih pemimpin. Adanya perbedaan pilihan, itu hal biasa dalam demokrasi,” kata K.H. Ma’ruf Amin usai menghadiri kegiatan Isra Mikraj di Sukabumi, Jawa Barat, Rabu.Ma’ruf Amin mengatakan hal itu menjawab pertanyaan pers, menyusul adanya aksi pengeroyokan terhadap seorang warga yang mengenakan kaus bertuliskan “Jokowi-Amin 01” di Desa Krendetan, Kecamatan Bagelen, Purworejo, Jawa Tengah, Selasa (2/4).

Menurut Ma’ruf Amin, adanya aksi pengeroyokan itu adalah tindakan yang tidak dibenarkan, melanggar hukum.

“Janganlah sampai terjadi pengeroyokan. Saya ingatkan relawan dan pendukung Jokowi-Ma’ruf tidak boleh ada yang melakukan pengeroyokan. Tidak boleh ada yang melakukan penghadangan. Dilarang keras,” katanya.

Sebelumnya diberitakan, seorang warga Desa Krendetan, Kecamatan Bagelen, Purworejo, Jawa Tengah, Yuli Wijaya (28 tahun), Selasa (2/4), dikeroyok dan dipukul hingga kepalanya berdarah dan wajahnya memar.

Menurut Kapolsek Bagelen AKP Sarjana, berdasarkan keterangan korban, saat itu korban yang sedang mengatur lalu lintas di Jalan Purworejo-Yogyakarta Km 11, Desa Krendetan, tiba-tiba melintas massa yang diduga pendukung paslon lain.

Anggota dari rombongan massa itu melihat ada yang berdiri mengenakan kaus pasangan 01, kemudian berbalik arah, dan meminta untuk melepaskan kaus tersebut.

Korban tidak bersedia melepaskan kausnya, anggota dari massa tersebut kemudian ada yang memukul kepalanya dengan batu hingga berdarah, serta ada yang memukul wajahnya hingga memar.

Baca Juga :
Sultan Berharap Rekonsiliasi Jokowi-Prabowo Terwujud

Rombongan massa itu kemudian melanjutkan perjalanannya ke arah Yogyakarta.

Sumber : Antaranews

Leave a Comment

Your email address will not be published.