Tujuh Buah Spesifik Jembrana Peroleh Seritifikat dari Kementrian Pertanian RI

Bupati Jembrana I Putu Artha, saat menerima audiensi Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Bali, Senin (8/4), di Ruang Rapat Bupati Jembrana.

Balinetizen, Jembrana

Tujuh buah asli Jembrana memperoleh sertifikasi dari Kementerian Pertanian RI. Ketujuh buah itu antara lain kawista, pisang kayu, pisang lumut, kelapa (nyuh) gading merah, kelapa genjah hijau, jeruju serta salak gatri Penyaringan merah. Sertifikat Tanda Pendaftaran Buah Lokal itu diterima langsung oleh Bupati Jembrana I Putu Artha, saat menerima audiensi Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Bali, Senin (8/4), di Ruang Rapat Bupati Jembrana.

Dalam acara itu hadir Kepala Balai Pengkajian Teknologi Pertanian ( BPTP ) Bali, DR. Drh. I Made Adijaya MP didampingi Kadis Pertanian dan Pangan Jembrana I Wayan Sutama.

I Made Adijaya mengatakan BPTP punya tugas mendata dan mendaftarkan varietas buah spesifik dimasing-masing wilayah. Tidak hanya di Jembrana, tapi juga daerah lainnya di Bali. Pendataan itu dilakukan mengingat Setiap wilayah indonesia kaya akan sumber daya genetik, baik itu tanaman atau hewan.

“Contohnya Kawista hanya ada di Jembrana. Demikian juga Jeruju selama ini dikenal obat herbal untuk bisul dan kanker. Itu yang kita lindungi, agar tidak diklaim dan kedepan mampu menjadi sumber pendapatan masyarakat lokal,” kata Adijaya.

Secara legal buah-buahan itu juga sudah didaftarkan dan dilindungi pusat perlindungan varietas tambahnya lagi.

Sementara Bupati Jembrana I Putu Artha, menyatakan terimakasih kepada Kementerian Pertanian melalui BPTP Bali atas perhatian terhadap perlindungan potensi hayati Jembrana. Sertifikasi dinilai penting guna melindungi komoditas buah asli Jembrana. “ Ini bagian perlindungan akan potensi perkebunan dan buah buahan Jembrana, yang dapat bernilai ekonomi suatu saat, dan yang lebih penting adalah sumberdaya ini telah terlindung secara formal, jadi tidak diklaim ”ujar Bupati Artha.

Baca Juga :
Dishub Denpasar Gelar Operasi Wajib Masker Di Simpang Jalan Hayam Wuruk

Bupati Artha juga berharap kekayaan holtikultura itu wajib dilestarikan dan dikembangkan sebagai kekayaan holtikultura asli Jembrana.

Selain ketujuh buah tadi,rencannya Pemkab Jembrana kembali akan mensertifikatkan buah lokal Jembrana yakni Jambu Air Budeng.

Dikatakan Kadis Pertanian Pangan Jembrana , I Wayan Sutama, Jambu Budeng sangat potensial dan karakteristik buah yang khas , rasa manis dan daging buahnya yang tebal warna cokelat. Buah ini cuma hidup dan berkembang di Desa Budeng, Kecamatan Jembrana, sehingga dikenal dengan nama Jambu Budeng. Tidak bisa hidup didaerah lain , karena tergantung kontur tanah dan iklim . “Karena spesifikasinya itu, Jambu Budeng ini sangat layak untuk kita daftarkan ke pihak Kementerian Pertanian, “ ujar Sutama. ( humas Jembrana )

Sumber : Humas Jembrana

Leave a Comment

Your email address will not be published.