Awas, Resiko Stress Menghantui Para Caleg Gagal

Ilustrasi- Resiko Stress Menghantui Para Caleg yang Gagal
Balinetizen, Denpasar
Waktunya pesta rakyat Pemilihan Umum (Pemilu), para calon anggota legislatif (caleg) mulai gencar mempromosikan diri. Poster, pamflet, hingga iklan caleg beredar di mana-mana.
Banyak caleg habis-habisan menggelontorkan sedikit banyak waktu, tenaga, dan juga uang untuk kampanyenya. Kalau sampai tidak terpilih, maka wajar jika risiko stres akan membayangi.
Menurut dr Dewi Ema Anindia, risiko stres atau depresi yang dihadapi caleg tergantung pada masing-masing pribadinya. Baginya, terpilih atau tidak seharusnya dibawa santai saja.
“Kalau seperti saya kalau kepilih ya bagus, nggak kepilih juga nggak apa-apa, nggak diambil pusing. Soalnya itu kan amanah rakyat, rakyat yang milih. Dibawa enjoy saja,” ujar dr Ema yang juga caleg dari Partai Golongan Karya (Golkar), seperti yang dilansir dari detikHealth.
Menurutnya, Caleg yang bisa stres dalam Pemilu ini adalah yang memiliki tujuan untuk mencari penghasilan dari pekerjaannya nanti menjadi wakil rakyat. Sehingga saat tidak terpilih, ada ekspektasi yang tidak terpenuhi lalu menyebabkan stres.
“Caleg stres itu kan yang berhenti dari pekerjaannya, terus hanya nyaleg saja, menghabiskan seluruh tabungannya buat nyaleg, terus kalah,” lanjutnya.
Pendapat senada juga disampaikan oleh pakar kesehatan jiwa sekaligus staf pengajar Departemen Psikiatri Fakultas Kedokteran Universitas Krida Wacana (FK UKRIDA), dr Andri, SpKJ, FACLP. Menurutnya, caleg yang memiliki tujuan untuk mengabdi pada masyarakat tentunya akan berlapang dada jika mengalami kekalahan.
“Saya kira sebagai seorang caleg, orang itu sudah tahu bahwa mereka akan dipilih oleh masyarakat. Sudah tahu konsekuensinya, bisa terpilih atau tidak terpilih. Kalau misal tujuan menjadi caleg itu untuk mengabdi pada masyarakat, artinya kalau pun tidak terpilih masih banyak ladang untuk pengabdian yang lain bukan hanya menjadi anggota legislatif,” jelas dr Andri.
“Namun yang sering jadi masalah kalau orang itu ngotot kepengin jadi caleg, pengen mengabdi hanya dengan jadi caleg saja atau menjadi anggota legislatif saja, mungkin bisa stres atau gejala depresi,” tandasnya.
Namun menurut Humas RSJ Marzoeki Mahdi, Prahardian Priatama, mengatakan pelayanan untuk pasien lain dan para caleg gagal pun akan sama dan tidak dibedakan. Penempatannya pun sesuai pilihan dari pasien itu sendiri bukan ketentuan dari pihak rumah sakit.
“Memang kita punya (fasilitas VIP), tapi nggak dispesialkan untuk caleg,” tutur pria yang akrab disapa Dian ini. (hidayat/detikHealth)
Editor : Sutiawan
Baca Juga :
Beroperasi Lagi, Gubernur Koster Harap Layanan Trans Sarbagita di Bandara Ngurah Rai Jadi Pilihan

Leave a Comment

Your email address will not be published.