Prabowo-Sandi Fokus ke Tema Ekonomi pada Debat Kelima

Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno ditemui usai menghadiri kampanye terbuka di Alun-Alun Lapangan Ahmad Yani Kota Tangerang, Banten, Sabtu (13/4/2019) (Fathur Rochman)

Balinetizen, Jakarta
Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno akan fokus pada tema ekonomi pada debat kelima pemilu 2019 yang akan berlangsung di Hotel Sultan, Jakarta, Sabtu malam.

“Kita fokus di ekonomi, kita ingin tingkatkan investasi,” ujar Sandi usai menghadiri kampanye terbuka di Alun-Alun Lapangan Ahmad Yani Kota Tangerang, Banten, Sabtu.

Sandi mengatakan dia dan Prabowo memiliki komitmen untuk meningkatkan investasi di Indonesia. Menurutnya, dengan semakin banyaknya investasi, akan membuka lebih banyak lapangan kerja.

Hal tersebut dapat menekan angka pengangguran yang ada di Indonesia saat ini.

Selain itu dirinya dan Prabowo juga ingin menstabilkan harga-harga di pasaran agar perekonomian dan daya beli masyarakat bisa lebih baik.

“Oleh karena itu kita ingin swasembada pangan, swasembada beras. Kita dorong sektor agrikultur, sektor-sektor manufaktur, ini akan menjadi fokus kita ke depan,” ucap Sandi.

Lebih lanjut Sandi mengatakan dia dan Prabowo akan melakukan simulasi debat sebelum melaksanakan debat yang sesungguhnya pada malam nanti.

Debat kelima pemilu 2019 akan digelar di Hotel Sultan, Jakarta pada Sabtu (13/4), pukul 20.00 WIB. KPU menunjuk Balques Manisang (anchor TV One) dan Tomy Ristanto (anchor Net TV) sebagai moderator.

Tema debat yang akan diangkat meliputi ekonomi, kesejahteraan sosial, keuangan dan investasi, serta perdagangan dan industri. Adapun televisi yang menyiarkan debat tersebut adalah TV One, ANTV, Beritasatu TV dan Net TV.

Panelis pada debat kelima berjumlah sepuluh orang, yakni Rektor Universitas Airlangga Prof. Mohammad Nasih, Guru Besar FEB Universitas Tanjungpura Prof. Eddy Suratman, Dosen FEB UIN Syarif Hidayatullah Dr. Muhammad Arief Mufraini, Dekan FEB Universitas Diponegoro Dr.Suhartono dan Dekan FEB Universitas Sam Ratulangi Dr.Herman Karamoy.

Baca Juga :
Sekda Badung Ikuti Webinar New Normal Life Pelayanan Publik, Badung Siapkan Regulasi Hadapi Tatanan Normal Baru Dalam Pelayanan Publik

Selanjutnya,Dekan FEB Universitas Udayana Dr. I Nyoman Mahaendra Yasa, Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Andalas Dr. Harif Amali Riva’i, Guru Besar ITB Prof. Dr. Ir. Dermawan Wibisono, Dosen community development Unika Soegijapranata Semarang Tukiman Taruno Sayoga Ph.D dan Direktur Eksekutif Indonesia Global Justice (IGJ) Rahmi Hertanti.

Sumber : Antaranews

Leave a Comment

Your email address will not be published.