Adu Jotos Berakhir Happy Ending! Kadek Diana dan Dewa Rai Sepakat Damai, Takut Dipecat?

Foto: Dua Anggota Fraksi PDI Perjuangan DPRD Bali yakni I Kadek Diana dan I Dewa Nyoman Rai sepakat damai setelah dimediasi Pengurus DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali, Jumat (17/5/2019).

Denpasar (Metrobali.com)-

Drama perseteruan hingga pemukulan dan sempat masuk laporan Polda Bali yang melibatkan dua Anggota Fraksi PDI Perjuangan DPRD Bali berakhir manis alias happy ending.

Anggota Komisi III DPRD Bali I Kadek Diana yang juga Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Bali yang menjadi korban pemukulan Anggota Komisi I DPRD Bali I Dewa Nyoman Rai sepakat mengakhiri permasalahan ini dengan damai.

Kesepakatan damai kedua kader “banteng” ini terjadi pasca dimediasi oleh pengurus DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali, Jumat pagi (17/5/2019).

“Sehubungan dengan kejadian pada hari Selasa tanggal 14 Mei 2019 pukul 10.00 Wita di Ruang Sidang Paripuna Gedung DPRD Provinsi Bali telah terjadi perkelahian perang tanding antara, Kami Kedua Belah Pihak yang mengakibatkan saling melapor di Polda Bali dan mengakibatkan rusaknya nama baik dan kehormatan PDI Perjuangan, oleh karenanya kami Kedua Belah Pihak sepakat membuat Surat Penyataan yang isinya sebagai berikut,” bunyi surat pernyataan yang ditandatangani Kadek Diana dan Dewa Rai ini.

Pertama bersedia mencabut laporan polisi yang dibuat di Polda Bali. Kedua, bersedia berkelakuan baik dengan tidak mengulangi tindakan-tindakan memalukan yang merusak nama baik dan kehormatan Partai serta mencederai kepercayaan rakyat terhadap Partai.

Ketiga, bersedia saling memaafkan dan meminta maaf kepada Partai PDI Perjuangan, kepada publik dan masyarakat Bali khususnya, yang ke semua permintaan maaf tersebut dimuat di media massa.

Keempat, bersedia mengikuti segala bentuk Instruksi dan Kebijakan Partai, serta tunduk dan patuh pada Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga dan Peraturan Partai.

Baca Juga :
Ini Lima Janji Jokowi Lima Tahun Kedepan

Kelima, kedua belah pihak siap bersumpah dan berjanji tidak akan mengulangi perbuatan yang sama dan perbuatan merusak dan menodai nama baik dan kehormatan Partai.

Keenam, kedua belah pihak siap dan bersedia dipecat sebagai anggota dan kader Partai serta dikenakan Penggantian Antar Waktu (PAW) sebagai Anggota DPRD Provinsi Bali apabila melanggar kesepakatan dan hal-hal tersebut di atas.

Kesepakatan damai Kadek Diana dan Dewa Rai disaksikan langsung Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali I Wayan Koster, Sekretaris DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali IGN Jaya Negara dan Pengurus DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali I Made Supartha dan pengurus lainnya. (wid)

Leave a Comment

Your email address will not be published.