Penuhi Panggilan Polisi, Pablo Benua : Tuhan Lihat Mana yang Benar

YouTuber Rey Utami (tengah) dan Pablo Benua (kanan) didampingi kuasa hukumnya Farhat Abbas (kiri) datang ke Ditreskrimsus Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (10/7/2019) (Antara/Ricky Prayoga)

 

Sifat sikap oknum-oknum tertentu baik pengacara dari pihak lawan yang menghujat mereka, yang mengarahkan ke opini negatif untuk membuat rasa permusuhan kebencian yang diarahkan, ini yang kita luruskan dalam pemeriksaan ini

Balinetizen.com, Jakarta

Pasangan YouTuber Rey Utami dan Pablo Benua memenuhi panggilan polisi terkait kasus pencemaran nama baik dengan kata-kata ‘ikan asin’ sebagai saksi terlapor.

Pasangan yang datang ke gedung Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, Jakarta sekitar pukul 10:10 WIB, ditemani pengacaranya, Farhat Abbas langsung masuk ke dalam ruang penyidik dan menyapa wartawan sebentar.

“Kamu yakin Tuhan selalu melihat mana yang benar kan gitu. Kita lanjut dulu ya,” kata Pablo singkat di Polda Metro Jaya, Rabu.

Pablo maupun Rey enggan berkomentar banyak terkait persiapan pemeriksaannya hari ini dan memilih langsung masuk ke dalam ruang penyidik.

Dalam kesempatan yang sama, pengacara mereka, Farhat Abbas menyebut kliennya akan meluruskan kasus ini dalam pemeriksaannya hari ini.

“Sifat sikap oknum-oknum tertentu baik pengacara dari pihak lawan yang menghujat mereka, yang mengarahkan ke opini negatif untuk membuat rasa permusuhan kebencian yang diarahkan, ini yang kita luruskan dalam pemeriksaan ini,” ucap Farhat.

Polisi memanggil Rey-Pablo untuk diperiksa sebagai saksi hari ini dalam kasus pencemaran nama baik dengan kata-kata ‘ikan asin’.

Kasus itu mencuat setelah Galih Ginanjar mengumpamakan mantan istrinya, Fairuz A Rafiq dengan ‘ikan asin’. Hal itu diungkap Galih saat diwawancara oleh Rey Utami yang diunggah dalam video YouTube ‘Rey Utami & Benua’.

Baca Juga :
Update Penanggulangan Covid-19, Jumat, 02 April 2021

Pernyataan itu membuat Fairuz tersinggung dan sakit hati. Dia lalu melaporkan Galih Ginanjar dan juga pasangan Rey Utami-Pablo Benua sebagai pemilik akun YouTube ‘Rey Utami & Benua’, ke Polda Metro Jaya.

Polisi mengatakan motif Galih menyebut Fairuz ikan asin karena Galih ingin mempermalukan Fairuz dan kini sudah menaikan status kasus itu menjadi penyidikan. (Antaranews)

Leave a Comment

Your email address will not be published.