Hasto Isyaratkan Ingin Tetap Berada di PDI Perjuangan

Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto bersama Wakil Sekjen PDI Perjuangan Ahmad Basarah, pada acara Konferensi Daerah (Konferda) PDI Perjuangan Sumatera Barat, di Badang, Minggu (28/7/2019). (Foto: PDIP)

Balinetizen.com, Jakarta
Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengisyaratkan ingin tetap berada di PDI Perjuangan dan menyelesaikan tugas-tugas Partai dari pada menjadi menteri kabinet.

“Bagi saya pribadi, menjadi pengurus Partai, seperti Ranting dan PAC adalah tugas ideologis. Berdedikasi untuk partai itu adalah sebuah kehormatan,” kata Hasto Kristiyanto kepada wartawan di sela kegiatan Konferensi Daerah (Konferda) PDI Perjuangan Sumatera Barat, di Padang, Minggu, seperti dikutip melalui siaran persnya.

Hasto mengindikasikan bahwa dirinya bukanlah seorang calon menteri di pemerintahan Presiden Joko Widodo periode kedua. Menurut Hasto, tanpa hendak mendahului keputusan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati, dirinya masih ingin mengurusi Partai.

“Masih banyak tugas-tugas yang harus kami jalankan untuk membangun PDI Perjuangan ini. Karena itulah kami memberikan kesempatan pada yang lain untuk menjadi menteri,” kata Hasto.

Hasto menjelaskan, bagi dirinya tugas kepartaian berarti menjabarkan seluruh gagasan kebijakan dan juga arah pembangunan Indonesia ke depan, melalui partai politik seperti yang disampaikan oleh Megawati Soekarnoputri.

“Masih banyak pekerjaan rumah yang harus kami jalankan. Bagaimana PDI Perjuangan menjadi partai pelopor dengan sekolah partainya, dengan manajemen partai yang handal, dengan program kerakyatannya,” katanya.

Menurut dia, PDI Perjuangan juga mempersiapkan lahirnya pemimpin-pemimpin baru yang terus dilakukan melalui proses kaderisasi kepemimpinan di partai. “Itu skala prioritas yang kami jalankan,” katanya.

Ketika ditanya, apakah Hasto tidak tertarik menjadi menteri kabinet, dia menjelaskan, masih banyak figur lain yang lebih pantas duduk di kabinet. Menurut dia, Partai memberikan tugas-tugas yang sangat strategis dalam mendukung sepenuhnya kebijakan Presiden terpilih Joko Widodo dan Wakil Presiden terpilih Ma’ruf Amin, untuk membangun Indonesia.

Baca Juga :
Pemkab Buleleng Terkonsentrasi Tiga Zona Pariwisata di Buleleng Jadi Zona Hijau

Hasto menambahkan, seluruh jajaran struktural PDI Perjuangan memohon kepada Megawati untuk berkenan menjadi ketua umum kembali. “Jadi apapun posisinya, ya saya bertugas di dalam internal partai. Mengajar dalam kaderisasi Partai adalah bagian tugas saya,” jawab Hasto.

Lalu siapa yang akan menjadi menteri dari PDI Perjuangan? Hasto mengatakan, belum ada keputusan soal kabinet pemerintahan ke depan. Presiden terpilih Jokowi, kata dia, sedang melakukan berbagai kajian strategis soal susunan dan struktur kabinet ke depan.

Soal calon menteri dari PDI Perjuangan, menurut dia, hal itu adalah keputusan dari Ketua Umum PDI Perjuangan yang akan menentukan siapa kader yang akan diusulkan menjadi calon menteri. (Antaranews)

Leave a Comment

Your email address will not be published.