Kemarau Panjang, Warga Berangbang Kesulitan Air Bersih

Kemarau Panjang, Warga Berangbang Kesulitan Air Bersih

(Balinetizen.com), Jembrana 

Krisis air bersih akibat kemarau panjang di Kabupaten Jembrana juga dialami warga dari tiga banjar di Desa Berambang, Kecamatan Negara. Untuk mendapatkan air bersih sejumlah warga harus mengambil air bersih dari sumber mata air diarea Pura Tangi Meyeh desa setempat.

Diarea pura tersebut terdapat dua sumber mata air. Warga memanfaatkannya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Krisis air bersih dialami warga sejak empat bulan belakangan.

Untuk mendapatkan air bersih, warga dari tiga banjar di desa setempat harus rela antri. Beberapa diantaranya ada yang menbawa jerigen dan galon air mineral.

“Pipa dari hutan sudah tidak keluar air. Sudah ada empat bulanan” ujar Ketut Suastika, salah seorang warga setempat, Senin (7/10).

Hal sama disampaikan Made Kartana, warga lainya. “Setiap tahun seperti ini. Kalau bisa, buatkan kami (warga) bak air. Pemerintah dan desa semestinya tanggap” tandasnya.

Dikonfirmasi terpisah Kepala Pelaksana (Kalak) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jembrana, Ketut Eko Susilo Arta Permana mengatakan pihaknya sudah mendistribusikan air bersih ke tiga banjar di Desa Berambang.

“Ada dua tanggki air bersih isian 5000 liter yang kami distribusikan kesana (Berambang). Kami juga mendistribusikan air bersih ke Banjar Kaleran di Desa Yehembang” ujarnya. (Komang Tole)

Baca Juga :
Pemkab Tabanan Terima Bantuan 5 Unit Kendaraan Roda Tiga dari Kementrian LHK RI

Leave a Comment

Your email address will not be published.