Ekspor Kerangka Binatang Langka, Warga Belanda Dituntut 3 Tahun Penjara

Eric Roer (56) warga Belanda yang diadili di Pengadilan Negeri Denpasar, dalam kasus ekspor kerangka binatang langka, Senin (4/11) dituntut hukuman 3 tahun penjara

Balinetizen.com, Denpasar

Eric Roer (56) warga Belanda yang diadili di Pengadilan Negeri Denpasar, dalam kasus ekspor kerangka binatang langka, Senin (4/11) dituntut hukuman 3 tahun penjara. Dalam sidang dipimpin hakim Heriyanti itu, jaksa I Made Lovi Pusnawan diwakilkan Jaksa Ni Luh Oka Artini menyatakan terdakwa terbukti bersalah. “Ini kasusnya lintas negara pelimpahan dari Kejagung. Terdakwa telah melakukan bisnis pengiriman sovenir rangka hewan langka diketahui sejak tahun 2015,” kata Jaksa Oka.

Terdakwa diamankan di Jalan Werkudara Pondok Durian No.5 Legian Kaja Badung. “Terdakwa merupakan pengusaha dalam bidang penjualan dan pengiriman barang kerajinan tangan (souvenir) dari Bali ke Belanda,” imbuhnya.

Upaya penyelundupan oleh terdakwa terendus petugas diawali dari adanya laporan Kepolisian Belanda kepada pihak Bea Cukai Rotterdam pada 5 Juli 2016 lalu.

Diketahui sejak tahun 2015 hingga tahun 2017 memang telah melakukan pengiriman bagian tubuh satwa liar yang dilindungi dari Bali ke Belanda bersama-sama dengan kerajinan tangan.

Terdakwa memperoleh souvenir tersebut dari Art-Shop yang ada di Bali. Kemudian barang yang dibelinya dikemas dan dikirim melalui jasa Ekspedisi Laut, tujuan pengiriman Timmers.

Modusnya ekspor barang kerajinan tangan yang terbuat dari bagian tubuh satwa yang dilindungi dari Bali ke Belanda. Art Shop yang menyediakan barang itu juga dipidanakan dan sudah berproses untuk diadili.

Barang bukti yang disita dari gudang perusahaan tersebut diantaranya dua buah moncong ikan, dua buah tulang rahang, sebuah kerapas kura-kura, dua buah gelang akar bahar, sebuah tengkorak kepala buaya, sebuah moncong hiu gergaji, sebuah tengkorak penyu belimbing, sebuah tengkorak kepala babirusa dan sebuah coral.

Baca Juga :
Ibu Negara Inginkan Rendang Dicintai Dunia Dan Diakui UNESCO

Terdakwa ditegaskan jaksa melanggar pasal 21 ayat (2) huruf  bdan d juncto pasal 40 ayat (2) UU nomor 5 tahun 1990 tentang konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya. “Tuntutan jaksa akan kami tanggapi dalam pembelaan,” ujar Putu Suta Sadnyana selaku penasihat hukum terdakwa. (NT-MB)

Leave a Comment

Your email address will not be published.