Terjadi Peningkatan IPK Pada Wisuda XXV Politeknik Pariwisata Bali

Terjadi Peningkatan IPK Pada Wisuda XXV Politeknik Pariwisata Bali

Balinetizen.com, Mangupura 

Wisuda XXV Politeknik Pariwisata Bali mewisuda 541 orang lulusan dari 10 program studi jenjang S1, D4, dan D3. Politeknik Pariwisata Bali semula bernama Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) Nusa Dua Bali. Wisuda kali ini terbilang istimewa karena merupakan yang pertama digelar setelah lembaga ini beralih status menjadi Politeknik. Alih status Iembaga STP Nusa Dua Bali menjadi Politeknik Pariwisata Bali diresmikan melalui Peraturan Menteri Pariwisata Republik Indonesia Nomor 13 Tahun 2019. Hal tersebut dikemukakan oleh Direktur Politeknik Pariwisata, Ida Bagus Puja di Hotel Westin Nusa Dua, Kamis (7/11/2019).

“Peralihan status ini telah mendapat persetujuan dari Menteri Pendayagunaan dan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenpanRB) berdasarkan surat Nomor B/872/M.KT.01/2019 tanggal 23 September 2019,” terang Ida Bagus Puja.

Menurutnya, Pada wisuda kali ini juga terjadi peningkatan rata-rata Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) yang dicapai oleh wisudawan. Rata-rata IPK adalah 3,56. Angka ini naik dari capaian Wisuda XXIV (2018) yaitu 3,50. IPK tertinggi diraih oleh Pande Putu Wulandari dari Program Studi Manajemen Kepariwisataan (MKP) dengan IPK 3,90.

Peningkatan capaian IPK diharapkan berbanding lurus dengan peningkatan serapan lulusan dalam dunia kerja. Dari jumlah total wisudawan, 122 orang (22,55%) memiliki masa tunggu serapan 0 bulan, yang berarti telah bekerja sebelum menyelesaikan studi. Selain itu 35 orang (6,48%) telah memiliki usaha sendiri (enterpreneur). “Ditargetkan dalam waktu paling lama 6 bulan setelah wisuda 100% wisudawan telah terserap di dunia kerja,” ujar Ida Bagus Puja.

Pihaknya meyakini target serapan lulusan akan tercapai karena Poltekpar Bali menerapkan kurikulum yang sesuai dengan tuntutan industri terkini. Sebagai nilai tambah, lulusan telah dibekali sertifikat kompetensi yang relevan.

Baca Juga :
Peletakan Batu Pertama Tandai Pembangunan Pasar Sukawati Gianyar

Poltekpar Bali juga telah melengkapi kurikulumnya dengan program-program yang dapat memberikan keterampilan berwirausaha untuk lulusannya. Dengan keterampilan berwirausaha lulusan Poltekpar Bali memiliki daya saing lebih, karena tidak hanya mengandalkan rekrutmen tenaga kerja pada perusahaan namun juga dapat membuka lapangan kerja untuk dirinya sendiri dan masyarakat.

Dalam peningkatan mutu lulusan, saat ini Poltekpar Bali telah menjalin kerja sama dengan Victoria University melaksanakan program Associate Degree of Hospitality Management and Advance Diploma.

Melalui program ini, 7 orang mahasiswa Poltekpar Bali telah berangkat ke Australia untuk menjalani program Credit Earnings selama 1,5 tahun, setelah sebelumnya menjalani pembelajaran di Poltekpar Bali selama 1,5 tahun untuk 03 dan 2,5 tahun untuk D4.

Selain pembelajaran formal, mahasiswa juga memperoleh pengalaman training di Australia selama 6 bulan. “Mahasiswa akan memperoleh 2 ijazah, yakni ijazah Poltekpar Bali dan ijazah Victoria University setelah berhasil menyelesaikan program. Program ini diharapkan dapat meningkatkan kualitas dan daya saing lulusan Poltekpar Bali,” pungkasnya. (hd)

Leave a Comment

Your email address will not be published.