Raperda Perlindungan Pertanian Berkelanjutan Diharapkan Dapat Menguntungkan Petani

Avatar
para petani secara keseluruhan di kabupaten Gianyar.
ads

Balinetizen.com, Gianyar-

 

Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) tentang perlindungan lahan pertanian berkelanjutan terus digodok oleh DPRD Kabupaten Gianyar, hal ini dilakukan guna memastikan Raperda tersebut dapat menguntungkan para petani secara keseluruhan di kabupaten Gianyar.
Hal ini diungkapkan oleh Anggora Fraksi PDIP DPRD Gianyar, I Ketut Sudiasa, “Poin Pentingnya adalah bagaimana agar petani mendapatkan keuntungan dari Raperda tersebut,” ujarnya, Selasa (11/2).
Dilanjutkan, bahwa dirinya berusaha semaksimal mungkin memasukkan dalam point Raperda, bagaimana penyaluran hasil produksi pertanian mendapat perlindungan. “Pasca panen, pemerintah juga harus hadir. Karena biasanya saat hasil panen berlimpah, justru harga murah dan petani merugi,” jelas Sudiasa yang telah menekuni bidang pertanian semasa kecil.
Dituturkannya, dirinya pernah menanam Ketela Ungu seluas 2,5 hektar. Panen umbi ketela rambat berhasil dengan baik, namun justru tidak ada pembeli. Yang akhirnya, hasil panen ketela ungu tersebut harganya sama dengan umbi ketela biasa.
“Ini contoh kecil. Komoditas lain juga mengalami hal serupa. Petani tidak memiliki kekuatan apa saat produksi panen melimpah,” terangnya.
Komoditas lain yang sering mengalami nasib serupa adalah Jeruk Payangan dan Tegalalang. Dikatakannya, jeruk yang sudah memiliki nama adalah jeruk Kintamani. Namun sesungguhnya sebagian jeruk tersebut adalah hasil dari petani di Payangan dan Tegallalang.
“Keinginan saya, ada suatu unit usaha untuk membuat semacam usaha air jeruk kemasan. Potensi jeruk terus melimpah sepanjang tahun,” bebernya.
Selain nantinya mengatur perlindungan hasil pertanian, dalam Raperda kembali diperkuat perlindungan lahan pertanian untuk menekan alih fungsi lahan. Alih fungsi lahan harus ditekan semaksimal mungkin sehingga lahan pertanian bisa terselamatkan. Namun petani juga harus mendapatkan manfaat yang sebesar-besranya, mengingat petani juga memiliki andil dalam penyelamatan lingkungan dan khususnya produksi pertanian.
“Alih fungsi lahan juga menekan petani, namun petani juga mesti mendapat solusi, karena sudah mempertahankan lahannya,” terangnya.

 

Baca Juga :
Dukungan Gede Mangun Mengalir, Sedana Arta Menyambut Baik

Pewarta : Ketut Catur
Editor : Mahatma Tantra

Leave a Comment

Your email address will not be published.

You may like

Hot Videos
In the news
Load More
ads