Miliki Vokal Merdu, Laa Tahzan Rilis 8 Lagu Jadi Medley Raya

Avatar
grup nasyid Laa Tahzan merilis Medley Raya pada Selasa 26 Mei 2020 di IslamicTunesCloud.

Balinetizen.com, Nusantara-

 

Ikut mewarnai suasana Hari Raya Idul Fitri 1441 H, grup nasyid Laa Tahzan merilis Medley Raya pada Selasa 26 Mei 2020 di IslamicTunesCloud.
Laa Tahzan berdiri pada tahun 2014, sempat vakum dan berganti personil, saat ini memiliki enam personal dari para generasimuda kreatif di Kota Dumai, Provinsi Riau; Razmi (vocal 1), Tommy Rispa (vocal 2), Syahrul (bass), Rudi (beatbox), Reza (tenor 1), dan Hafiz (tenor 2).
Razmi, pendiri grup Laa Tahzan, saat kami wawancarai pada Selasa (26/5/2020) mengatakan, “Kami tertantang untuk merangkai 8 lagu menjadi padu dalam 1 medley.”
“8 lagu yang kami rangkai jadi satu medley tersebut adalah lagu; Ku Pohon Restu Ayah dan Bonda (Mamat Exist), Satu Hari di Hari Raya (M. Nasir), Selamat Hari Raya (Fazidah Joned), Sesuci Lebaran (Siti Nurhaliza), Balik Kampung (Sudirman Arshad), Suasana Hari Raya (Anuar Zain), Suasana Hari Raya (Sharifah Aini), dan Seloka Hari Raya (Uji Rashid),” kata Razmi.
Razmi juga mengatakan, “Medley Raya bercerita tentang hari raya ummat muslim, setelah berpuasa 1 bulan penuh di Ramadan. Semua dirangkai dalam 1 lagu. Ada ketupat, kue, rendang, keluarga, sahabat, dan lainnya. Hari raya adalah hari dengan penuh rasa suka duka di dalamnya. Suka karena kemenangan, duka karena mengenang orang yang telah mendahului kita.”
“Hari raya, haru kemenangan. Pesan singkat buat para sahabat, jangan mau kalah setelah menang. Yakni, menang melawan hawa nafsu. Mari bertahan dengan kemenangan itu, untuk senantiasa beribadah dan berbuat baik,” kata Razmi.
Lebih lanjut Razmi mengatakan, “Laa Tahzan berdiri berawal dari kepindahan saya dari Pekanbaru ke Dumai. Saya dulunya sudah pernah punya tim nasyid sewaktu di bangku kuliah. Setelah tamat, saya menikah dengan akhwat asal Kota Dumai, yang membuat saya hijrah ke Dumai. Karena jiwa bernasyid sudah cukup mendalam, saya terpikir untuk membentuk tim nasyid baru di Kota Dumai. Rekrutment, latihan, tampil di acara-acara, hingga mulai menulis lagu.”
“Laa Tahzan adalah nasyid. Nasyid bagian dari dakwah melalui seni. Diambil nama Laa Tahzan, berharap setiap insan mendengarkan lantunan dari Laa Tahzan agar bisa keluar dari kesedihannya dan kembali tegar menjalani aktivitas sehari-hari untuk dapatkan ridha Ilahi. Ketika insan mendengar lantunan yang memuhasabah, biarkan mereka sedih untuk bangkit dan kembali ke jalan Allah SWT.,” kata Razmi.
Dalam perjalanannya di dunia nasyid, Laa Tahzan telah merilis lagu; Kita Sama (2014), Semesta-Mu (2016), Hijrah Diri (2015), Lautan Negeri (2016), Serdadu Rabbani (2016), Rasulullah (2016), dan Pertama dan Terakhir (2019), juga ada beberapa karya lagu covering yang mereka unggah di kanal YouTube Pondok Laa Tahzan.
Berkenaan dengan Hari Raya Idul Fitri 1441 H, Razmi mengatakan, “Bergembira menyambutnya, dan merayakan bersama keluarga kecil kita. Jalin silaturahim bersama keluarga dan kerabat melalui kecanggihan tekonologi digital, via sosial media (by call, video call, sms, chatingan, dan lainnya). Tetap bersyukur atas kehendak yang Allah beri kepada kita, hari raya ini penuh hikmah, hari raya ini tetap sama, dan tidak perlu berlebih-lebihan.”
Untuk menonton videoklip Medley Raya dari Laa Tahzan, mari klik link berikut ini;

Laa Tahzan – Medley Raya | Official Music Video


(Dilaporkan oleh Muhammad Fadhli)
Keterangan Foto.
Foto 1 – Para personal grup nasyid Laa Tahzan.

Baca Juga :
Sat Sabhara Polres Klungkung Sambangi Warga Kurang Mampu 

 

Editor : SUT

Leave a Comment

Your email address will not be published.