Pemkab Klungkung Gelar Rapat Final RPKP Pariwisata Gema Santi Nusa Penida

Avatar
Bupati Klungkung, I Nyoman Suwirta menghadiri rapat final Rencana Pembangunan Kawasan Perdesaan (RPKP) Pariwisata "Gema Santi" Nusa Penida di Ruang Rapat Praja Mandala Kantor Bupati Klungkung, Senin (1/6/2020).

 

Balinetizen.com, Klungkung –

Bupati Klungkung, I Nyoman Suwirta didampingi Sekrataris Daerah Kabupaten Klungkung, I Gede Putu Winastra, Kepala Badan Perencanaan, Penelitian dan Pengembangan (Baperlitbang) Kabupaten Klungkung I Wayan Wasta, menghadiri rapat final Rencana Pembangunan Kawasan Perdesaan (RPKP) Pariwisata “Gema Santi” Nusa Penida di Ruang Rapat Praja Mandala Kantor Bupati Klungkung, Senin (1/6/2020).

Rapat RPKP Pariwisata “GemaSanti” Nusa Penida ini sebagai tindak lanjut Pemerintah Kabupaten Klungkung mengusulkan Nusa Penida sebagai Kawasan Perdesaan Prioitas Nasional (KPPN) kepada Kementerian Desa Pembangunan Daerah tertinggal dan Transmigrasi untuk diimasukkan ke dalam RPJMN 2020-2024.

Selain itu, penyusunan RPKP ini bertujuan merumuskan kebijakan pengembangan kawasan perdesaan strategis yang terpadu antar sektor, antar wilayah, dan antar tingkat pemerintahan berdasarkan kebutuhan jangka menengah (5 tahun) dan jangka pendek (1 tahun) guna meningkatkan fungsi kawasan perdesaan yang mandiri, maju, berdaya saing dan berkelanjutan.

Bupati Suwirta dalam arahanya meninta semua OPD untuk lebih serius dan optimis merancang semua perencanaan. Dari perencanaan ini, diwajibkan semua OPD membuat rancangan perencanaan untuk mengajukan usulan-usulan ke Kementerian terkait.

“Semua OPD harus proaktif dan berani bermimpi untuk mewujudkan ini. Semakin kita proaktif maka kita lebih cepat mewujudkan nusa penida sebagai titik ungkit pembangunan Kabupaten Klungkung,” Ujar Bupati asal Nusa Ceningan ini.

Pihaknya juga menngatakan diperlukan percepatan pembangunan lintas sektor, koordinasi dan sinergi antar lini dalam pembangunan Kawasan Perdesaan dengan prioritas Pariwisata Nusa Penida sebagi titik ungkit pembangunan. Banyaknya permasalahan yang menonjol yang harus dituntaskan di kawasan perdesaan yakni persoalan air bersih yang belum memenuhi kebutuhan semua warga Nusa Penida, minim fasilitas pariwisata, infrastruktur pendukung pariwisata, jalan, listrik, inovasi produk unggulan dan lainnya. Sehingga diperlukan komitmen dan kerja konkrit dari semua lembaga termasuk dukungan swasta.

Baca Juga :
Menjelang Bulan Puasa dan Hari Raya Idul Fitri, Pemkot Denpasar Bersama FKUB Gelar Rapat Antisipasi Covid-19

“Diharapkan nanti sasaran pembangunan kawasan perdesaan di Pulau Nusa Penida adalah pengembangan produk/komoditas unggulan pariwisata dengan dukungan sektor lainnya,” harapnya.

Sumber : Humas Pemkab Klungkung

 

Leave a Comment

Your email address will not be published.