Muhammadiyah: Kasus kematian anggota FPI harus jadi koreksi total

Ketua Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah Busyro Muqoddas

Balinetizen.com, Jakarta-

 

Ketua Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah Busyro Muqoddas mengatakan kasus kematian atau tewasnya enam orang anggota Front Pembela Islam (FPI) di Tol Jakarta-Cikampek KM 50 harus menjadi koreksi fundamental dan total bagi negara.

“Apalah artinya rakyat yang berdaulat jika keselamatan jiwa dan keamanannya tidak terjamin,” kata Busyro saat jumpa pers secara virtual yang dipantau di Jakarta, Selasa.

PP Muhammadiyah, kata Busyro, mengaku prihatin atas peristiwa yang terjadi. Oleh sebab itu, perlu dilakukan evaluasi dan koreksi ke depannya.

Ia mengatakan organisasi Islam tersebut tidak hanya menyesalkan namun juga mengutuk terjadinya kekerasan itu. Apalagi, jika hal itu dilakukan oleh pihak-pihak yang memiliki kekuasaan.

Selama ini PP Muhammadiyah juga melakukan fungsi advokasi terhadap pelanggaran-pelanggaran hukum dan hak asasi manusia yang dilakukan oleh aparat.

Sejumlah peristiwa yang diadvokasi oleh PP Muhammadiyah selama ini menggambarkan negara masih sering hadir dalam bentuk kekerasan.

“Itu yang kita sayangkan. Bukankah negara itu fungsi utamanya melindungi rakyat?,” ujarnya.

Atas peristiwa itu, Busyro berharap kejadian tersebut tidak terulang kembali atau diulang lagi. Selain itu, instansi kepolisian juga diminta dan dituntut menunjukkan kejujuran serta profesional.

Terakhir, ia menyampaikan duka mendalam atas kematian enam anggota FPI.

“Mudah-mudahan arwahnya diterima di sisi Allah SWT serta keluarganya diberikan kesabaran dan ketabahan,” kata dia. (Antara)

 

Editor : Mahatma Tantra

Baca Juga :
Imigrasi Bali Deportasi WN Jerman Karena Kasus Narkotika

Leave a Comment

Your email address will not be published.