Kominfo Panggil Direksi BRI Life

Avatar
Balinetizen.com, Jakarta-
 Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) hari ini memanggil direksi BRI Life untuk menyelidiki dugaan kasus data nasabah bocor.
“Kementerian Kominfo juga melakukan pemanggilan terhadap Direksi BRI Life pada hari ini, 28 Juli 2021 sebagai bagian dari proses investigasi,” kata juru bicara Kominfo, Dedy Permadi, kepada ANTARA, Rabu.
Kominfo sudah menerima informasi dugaan data pribadi nasabah BRI Life bocor, sejak Selasa (27/7), Direktorat Jenderal Aplikasi Informatika mengadakan penyelidikan internal untuk mendalami kasus tersebut.
Kominfo dalam hal ini menyelidiki sampel data pribadi yang diduga bocor.
“Sampai saat ini investigasi masih terus berjalan dan hasil belum dapat disimpulkan,” kata Dedy.
Dugaan data nasabah asuransi BRI Life bocor mencuat setelah salah seorang pengguna Twitter @UnderTheBreach mencuitkan kabar peretas mengantongi data sebesar 250GB dari asuransi BRI Life.
Dalam cuitan tersebut, data tersebut berasal dari 2.000.000 orang, 463.000 dokumen diperjualbelikan di situs gelap RaidForums seharga 7.000 dolar Amerika Serikat.
Data tersebut berisi kartu identitas, kartu keluarga, nomor wajib pajak, foto buku tabungan, akta lahir, akta kematian, surat perjanjian, bukti transfer, bukti keuangan dan surat keterangan kondisi kesehatan.
Cuitan tersebut juga memuat foto sampel KTP dan surat keterangan dari klinik dan laboratorium kesehatan.
Dugaan data bocor ini juga sedang ditangani oleh Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri.
Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri sedang menyelidiki kasus dugaan kebocoran data nasabah dari PT Asuransi BRI Life yang diperjualbelikan secara daring.
Kabareskrim Polri Komjen Pol Agus Andrianto, saat dikonfirmasi di Jakarta, Rabu, mengatakan dugaan awal perkara kebocoran data ini berkaitan dengan perbankan.
“Sedang dilidik Dittipideksus,” kata Agus.
Meski demikian Agus belum memberikan informasi lebih lanjut terkait penyelidikan kasus dugaan kebocoran data nasabah BRI Life tersebut.
“Perkara terkait perbankan, data BRI Life. Datanya dugaan kan dari sana,” ujar Agus.
Sumber : Antaranews.com
Baca Juga :
Perkuat Diplomasi Ekonomi, RI-Inggris Sepakat Tingkatkan Kerjasama di Berbagai Bidang

Leave a Comment

Your email address will not be published.