Dorong Pertumbuhan Ekonomi, Pemerintah Indonesia Dukung Investasi Proyek Infrastruktur Energi Terbarukan AAPowerLink

Avatar

Balinetizen.com, Jakarta-

Untuk memperkuat pertumbuhan ekonomi, pemerintah Indonesia telah mengeluarkan Undang-Undang Omnibus Law yang memberikan kepastian hukum bagi masuknya investasi dari luar negeri.

Investasi yang juga didukung penuh oleh pemerintah termasuk  sistem transmisi energi terbarukan. Bekerja sama dengan Australia, pemerintah Indonesia mendukung salah satu proyek energi terbarukan yang terbesar di dunia yakni Australia-Asia PowerLink (AAPowerLink).

Hadir dalam acara pengumuman bersama investasi  proyek bernilai hingga US$ 2,58 milyar tersebut antara lain Menko Marves Luhut B. Pandjaitan dan Dubes Australia untuk Indonesia HE. Penny Williams di Jakarta, Kamis (23-9-2021). “Keputusan Sun Cable untuk investasi lebih dari 2 miliar dollar di Indonesia ini membuktikan bahwa Indonesia adalah mitra yang terpercaya dan lokasi investasi yang strategis bagi komunitas internasional,” ujar Menko Luhut dalam sambutannya.

Dengan masuknya investasi dari perusahaan energi terbarukan ini, lanjutnya, diharapkan dapat memberikan manfaat besar bagi masyarakat Indonesia. “Komitmen Sun Cable dalam transfer ilmu pengetahuan untuk mendukung pengembangan energi terbarukan dengan Institut Pertanian Bogor dan Institut Teknologi 10 November serta pemberian beasiswa akan mampu mendorong inovasi di bidang energi terbarukan di masa depan,” tutur Menko Luhut.

Disisi lain, adanya investasi ini akan membantu meningkatkan kinerja Indonesia sebagai negara utama di Asean yang mampu meraih target penurunan emisi karbon. “ASEAN memiliki target 23 persen bauran energi dari sektor energi terbarukan,” sebutnya.

Dalam kesempatan yang sama, Duta Besar Australia untuk Indonesia HE. Ms. Penny Williams berterima kasih kepada Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan atas dukungannya terhadap proyek energi terbarukan milik Sun Cable dan investasi Australia secara keseluruhan di Indonesia. “Australia percaya pada pendekatan berbasis teknologi untuk memerangi perubahan iklim dan saya senang Pemerintah Indonesia telah mendukung proyek Sun Cable untuk memanfaatkan dan berbagi kekuatan energi surya. kami menantikan Sun Cable untuk investasi, berbagi pengetahuan, menciptakan lapangan kerja, serta berkontribusi pada penguatan hubungan ekonomi Indonesia-Australia,” ujarnya dalam sambutannya.

Baca Juga :
Sasar Disabilitas, KPU Jembrana Serahkan Sembako

Menyambung, CEO Sun Cable David Griffin, mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Indonesia dan Menko Luhut atas kepemimpinan yang kuat. “Sun Cable berharap menjadi rekan jangka panjang di Indonesia, dan memberikan kontribusi yang besar di bidang ekonomi. Kami berterima kasih kepada Menteri Luhut, Kemenko Marves KKP, Hubla, Pushidrosal dan instansi lain di Indonesia atas dukungannya terhadap proyek AAPowerLink,” jelasnya.

Diapun menyatakan dukungan atas komitmen Pemerintah Indonesia dalam menarik penanaman modal asing serta keinginan kuat untuk mengurangi emisi karbon di kawasan. “Sun Cable juga berharap dapat melanjutkan keterlibatannya dalam hal yang positif dengan Pemerintah dan provinsi-provinsi setempat, sementara kami bekerjasama untuk memaksimalkan manfaat ke seluruh Indonesia,” kata Griffin.

Lebih detil, dia mengungkapkan bahwa total investasi yang ditanamkan perusahaannya di Indonesia adalah  US$ 2,58 milyar. Nilai ini termasuk investasi langsung senilai US$ 530 juta-US$ 1 milyar. “Selama instalasi proyek, ditambah dengan investasi US$ 1,58 milyar untuk biaya operasional selama jangka waktu proyek,” beber Griffin. Dengan potensi materi baterai litium yang ada di Indonesia, menurutnya, terdapat peluang pengadaan baterai listrik bagi perusahaan manufaktur di Indonesia sebesar US$600 juta atau sekitar 8.5 triliun rupiah. Selain itu, Gtiffin juga menegaskan bahwa dalam melakukan investasu kabel listrik bawah laut, Sun Cable telah mematuhi alur sebagaimana diatur dalam Kepmen KP No. 14/2021 Tentang Alur Pipa dan/atau Kabel Bawah Laut.

Chairman Fortescue Future Industries dan Investor Sun Cable Andrew Forrest AO mengatakan: “Dekarbonisasi planet adalah tantangan yang harus dihadapi semua orang dan semua negara. Dibutuhkan Tindakan yang nyata dan bukan hanya kata-kata. Saya memuji kepemimpinan Menteri Luhut atas komitmennya terhadap tujuan ini dan untuk menarik investasi ke Indonesia dan memanfaatkan kolaborasi sektor swasta dengan perusahaan-perusahaan Australia seperti Sun Cable dan Fortescue Future Industries.

Baca Juga :
Angkat Potensi UMKM Saat Pandemi, IFBEC Bali Gathering di Lippo Mall Kuta

“Pengumuman ini merupakan bukti hubungan dekat kedua negara dan sebagai investor yang bangga, saya mengucapkan selamat atas pencapaian Sun Cable dalam bekerja sama dengan Indonesia untuk mengamankan tonggak sejarah ini. Saya berharap dapat mengucapkan terima kasih kepada Menteri Luhut secara langsung dalam waktu dekat.”

Sumber :

Biro Komunikasi
Kemenko Bidang Kemaritiman dan Investasi

 

Leave a Comment

Your email address will not be published.