Antusiasme Masyarakat Tinggi Ikuti Pemilihan Perbekel Serentak di Buleleng

Balinetizen.com, Buleleng

Antusiasme masyarakat Kabupaten Buleleng, Bali untuk berpartisipasi dalam Pemilihan Perbekel (Pilkel) serentak. Ini menunjukkan kesadaran masyarakat untuk menghasilkan perbekel (kepala desa) berkualitas di desanya masing-masing.

Hal tersebut disampaikan Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana saat ditemui usai memantau pelaksanaan pemungutan suara Pilkel serentak di beberapa desa, Minggu (31/10).

Agus Suradnyana menjelaskan pemantauan terus dilakukan. Mulai dari tahapan-tahapan yang sudah berjalan sebelumnya hingga hari pencoblosan. Untuk saat hari pencoblosan, dilakukan pemantauan langsung di beberapa Tempat Pemungutan Suara (TPS). Berdasarkan hasil pemantauan, kondisi masih landai. Antusiasme masyarakat juga sangat tinggi untuk datang ke TPS. Ini menunjukkan warga menginginkan pemimpin di desa yang berkualitas serta demokrasi berjalan di desa. “Tadi saya lihat antusiasme masyarakat sangat tinggi. Pemilih juga sudah dibagi hingga pukul 12.00 WITA. Pembagian ini dilakukan agar tidak berkerumun. Setelah itu, penghitungan suara dan akan ditetapkan pada sidang pleno pada tanggal 1 November 2021,” jelas dia.

Setelah melakukan pemantauan, Bupati asal Desa Banyuatis, Kecamatan Banjar ini bersama dengan Kapolres Buleleng AKBP Andrian Pramudianto, perwakilan Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Buleleng, Sekda Buleleng Gede Suyasa dan instansi terkait mengikuti pemantauan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) serentak di Indonesia yang digelar Direktorat Jenderal Bina Administrasi Kewilayahan (Ditjen Adwil) kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) RI secara virtual dari Kantor Camat Seririt. Dalam laporannya, sebanyak 319 TPS disiapkan di 40 desa pelaksana pilkel serentak pada delapan kecamatan di Buleleng. Pilkel serentak ini diikuti oleh 123 orang calon perbekel yang terdiri 117 orang laki-laki dan enam perempuan. Dari jumlah tersebut, 30 orang merupakan calon petahana. Jumlah pemilih dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT) yaitu 139.160 orang. “Kami menganggarkan di APBD Perubahan untuk Pilkel Serentak ini sebesar Rp.745.669.395,00. TPS juga disiapkan dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat seperti pembatasan jumlah pemilih di satu TPS, pembatasan jumlah peserta/undangan dalam setiap tahapan, serta menetapkan waktu kehadiran bagi calon pemilih pada surat suara,” papar Agus Suradnyana.

Baca Juga :
Perusda Provinsi Bali Jajaki Kerjasama Penanggulangan Air Limbah Domestik di Jembrana

Dalam hal pengamanan, Kapolres Buleleng AKBP Andrian Pramudianto dalam laporannya menyebutkan sudah melakukan tindakan preemtif dan preventif agar keamanan dan ketertiban masyarakat (kamtibmas) tetap terjaga. Khususnya tiga desa yang rawan berdasarkan hasil pemetaan. Tindakan preemtif yang dilakukan adalah bimbingan dan penyuluhan terhadap desa-desa tersebut agar tidak melakukan kegiatan-kegiatan yang dapat mengganggu situasi kamtibmas. Lalu, tindakan preventif adalah meminta bantuan dari Polda Bali yaitu BKO Brimob sebanyak satu pleton yang ditempatkan di lokasi-lokasi yang dianggap rawan. Patroli skala besar gabungan ke daerah-daerah tersebut juga sudah dilakukan untuk menunjukkan bahwa negara hadir dalam mengamankan pilkel tersebut. untuk TPS yang zona hijau hanya satu personel pengamanan. Namun, desa yang dipetakan zona merah kita tempatkan dua hingga tiga personel dibantu oleh anggota Brimob dua orang. Untuk anggota Brimob yang lain siaga di Polsek yang ada di tiga zona yaitu zona barat tengah dan timur. Masing-masing polsek itu terdiri dari 10-20 personel Brimob yang siap digerakkan,” sebutnya. (dra)

Leave a Comment

Your email address will not be published.