Terus Bertambah, Dukungan Dunia Usaha Usung Program D2 Fast Track di PNB

 

Balinetizen.com, Denpasar-

 

Visi Politeknik Negeri Bali (PNB) untuk menuju ke arah Go Global tampaknya bukanlah isapan jempol, jelang dimulainya akselerasi Program D2 Fast Track awal tahun 2022 maka disaat itu pula segala persiapan untuk meraih pengakuan akreditasi internasional dicanangkan agar materi ajarnya setara dengan institusi pendidikan kelas dunia.

“Program S2 Fast Track di PNB terverifikasi ada 172 SMK di Bali telah bermitra dengan mengusung program unggulan untuk membangun SDM handal dan berkompeten serta memiliki daya saing dimasa depan secara lebih cepat, kita ingin nantinya PNB selaku lembaga pendidikan vokasi dapat menyuplai SDM berkompeten dan berkarakter dengan ‘hard skill’ ataupun ‘soft skill’ yang mumpuni,” kata Nyoman Abdi, SE., M.eCOM., Direktur Politeknik Negeri Bali saat acara ‘Peguatan Kemitraan antara Politeknik Negeri Bali Dengan Media Menuju PNB Tangguh’ di Sector Bar Sanur, Denpasar, Jum’at (12/11/2021).

Awalnya ini bermula dari tantangan dan permintaan dunia usaha dan dunia industri (DUDIKA) yang ingin memperoleh tenaga kerja yang lebih berkualitas dengan terafiliasisinya peran keikutsertaan mereka dalam membimbing serta melatih serta mensupervisi secara komprehensif, maka tantangan dan permintaan tersebut diakomodasi pemerintah dalam hal ini Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI melalui program D2 Fast Track.

“Keuntungannya, program ini dapat ditempuh lebih cepat dengan memangkas waktu perkuliahan serta dimentori secara ketat oleh PNB dan Dudika sehingga nanti dapat dicetak SDM yang profesional, miliki kompetensi dan berdaya saing,” terang Nyoman.

Hal ini layak disebut dengan ‘Pernikahan massal’ antara dunia pendidikan dalam hal ini PNB sebagai lembaga pendidikan vokasi, berkolaborasi dengan Dunia Usaha, Dunia Industri, dan Dunia Kerja (DUDIKA) secara holistik.

Baca Juga :
Bupati Tamba Buka Mekepung Bupati Cup 2022

Gayung bersambut, kini tak kurang dari 441 Dudika merespon dengan cepat akselerasi program tersebut yang diyakini menjadi suatu ‘Link and Match’ yang diyakini akan terpenuhinya 8 aspek yaitu kurikulum, magang, guru tamu, serta pelatihan guru. “Sebab selama ini aspek-aspek tersebut berjalan sendiri-sendiri dan tidak beriringan, sehingga kita tidak ingin lagi SMK jalan sendiri, dan perguruan tinggi vokasi jalan sendiri. Jadi SMK dan perguruan tinggi vokasi itu sekarang terjalin suatu kolaborasi,” tambahnya.

Pihaknya mengingatkan, bahwa bukanlah dilihat dengan jumlah banyaknya keikutsertaan para Dudika namun terpenting adalah ‘intensitas kolaboratifnya’ atau jalinan kerjasamanya yang semakin diperkuat.

Kedepan, PNB juga terus mengejar akreditasi internasional supaya mahasiswa asing dari belahan dunia manapun bisa kuliah disini maka dari itu berbagai langkah dan persiapan mulai kita tempuh termasuk sarana dan prasarana infrastruktur penunjangnya, “Kami pastikan bahasa pengantarnya juga bahasa Inggris,” terang Nyoman.

 

Sumber : Hidayat

Leave a Comment

Your email address will not be published.