Digelar di Jembrana, Wabup Ipat Apresiasi Paruman Agung Dharmaghosana Bali-Nusantara

 

Balinetizen.com, Jembrana 

 

Wakil Bupati Jembrana I Gede Ngurah Patriana Krisna memberikan apresiasinya terhadap pelaksanaan Paruman Agung Dharmaghosana Se-Bali dan se-Nusantara yang dilaksanakan di Kabupaten Jembrana, tepatnya di Pura Dhangkahyangan Mertasari.

Hal tersebut disampaikan Wakil Bupati IGN Patriana Krisna saat memberikan sambrama wecana (sambutan) dihadapan ratusan Pedanda Siwa-Budha se-Bali dan se-Nusantara yang hadir dalam acara Paruman Agung Dharmaghosana yang digelar di Pura Dhangkahyangan Mertasari di Kelurahan Loloan Timur, Kecamatan Jembrana, Saniscara Umanis Wuku Bala, Sabtu (19/2/2022).

“Titiang, selaku pimpinan daerah di Kabupaten Jembrana manubagia pisan (sangat berbahagia sekali) pelaksanaan Paruman Agung Dharmaghosana Se-Bali dan se-Nusantara dapat terselenggara di Kabupaten Jembrana, tepatnya di Pura Pura Dhangkahyangan Mertasari. Mogi Astu (semoga) pelaksanaan paruman agung Pedanda Siwa-Budha se-Bali dan se-Nusantara ini dapat berlangsung dengan lancar, dan khidmat sampai nanti seluruh rangkaian dari paruman agung ini selesai. Tentu juga harus tetap mematuhi prokes, karena berlangsung ditengah-tengah pandemi covid-19,” Ujar Wabup Patriana Krisna.

Lebih lanjut, Pihaknya berharap melalui momentum yang sangat luar biasa ini, para Ida Pedanda yang hadir dalam paruman agung ini, mampu melahirkan petuah-petuah yang baik sebagai tuntunan masyarakat Hindu, khususnya dalam melaksanakan Yadnya kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa serta melaksanakan Dharma Agama.

Sementara itu, Ketua Dharma Prawerti Sabha Dharmopadesa Kabupaten Jembrana IB Susrama menyampaikan bahwa acara ini adalah Paruman Dharma Upadesa yaitu sebuah organisasi Ida Pedanda Siwa Buda se-Nusantara. Kegiatan ini dilaksanakan setiap enam bulan sekali pada wuku Bala dan bergilir di setiap kabupaten/kota.
“Pelaksanaannya kali ini digelar di Kabupaten Jembrana tepatnya di Pura Pura Dhangkahyangan Mertasari. Mengingat masih dalama situasi pandemi covid-19, pelaksanaan tetap memperhatikan prokes ketat dan juga paruman agung ini selain secara langsung, juga dilaksanakan secara daring,” imbuhnya.

Baca Juga :
Pelestarian Budaya Lomba Makepung Lampit Kembali Digelar

Terkait jumlah Pedanda yang hadir sendiri, IB Susrama mengatakan kegiatan ini dihadiri kurang lebih 120 pedanda, dan juga dihadiri para tapini serta welaka. Tema pada pesamuan agung kali ini yaitu “Melalui Paruman Agung Dharmaghosana dan Paruman Pedanda Siwa Budha, Mari kita tingkatkan ajaran Hindu Dresta Bali”.
“Intinya tujuan paruman ini guna menyamakan persepsi karena di masing-masing lontar terdapat berbagai tafsir yang belum tentu bisa dipahami oleh umat Hindu, dan dari telaah masing-masing lontar yang dilaksanakan dalam paruman nanti dengan harapan bisa menuntun umat sedarma dalam melaksanakan kegiatan keagamaan

Terlepas dari itu, selaku panitia paruman agung, Ia juga tidak lupa menyampaikan terima kasih kepada pemerintah Daerah Jembrana. Kegiatan ini bisa terselenggara atas dukungan berbagai pihak , terutama pemerintah daerah yang telah mendukung penuh kegiatan ini, sehingga dapat terselenggara sesuai dengan harapan bersama,” ucapnya.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut, Ketua Dharmopadesa Pusat Ida Bagus Putu Dunia, Ketua Dharma Prawerti Sabha Dharmopadesa se-Bali dan se-Nusantara, Anggota DPRD Jembrana, Camat Jembrana serta suluh panitia pelaksanaan Paruman Agung Dharmaghosana. (RED-BN)

Leave a Comment

Your email address will not be published.