Wagub Cok Ace Dorong Penguatan UMKM dalam Transformasi Ekonomi Bali

Balinetizen.com, Gianyar

Sektor Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) telah membuktikan ketangguhannya menjadi penopang perekonomian Bali yang mengalami guncangan hebat di tengah situasi pandemi Covid-19. Bercermin dari pengalaman itu, Wakil Gubernur Bali Prof. Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) mendorong penguatan UMKM dalam transformasi ekonomi Bali. Hal tersebut diungkapkan Wagub Cok Ace dalam acara bincang-bincang UKM bersama Margie Gunawan di Warung Pulau Kelapa, Jalan Sanggingan Ubud, Kabupaten Gianyar pada Sukra Umanis Wuku Langkir (Jumat, 24 Juni 2022).

Lebih jauh ia menerangkan, transformasi ekonomi Bali pertama kali terjadi pada kisaran tahun 1922 hingga 1924 yang dipicu kedatangan wisatawan mancanegara. Karena menjanjikan kesejahteraan, sejak saat itu ekonomi Bali secara perlahan mulai bertransformasi dari agraris ke pariwisata. Dalam perjalanannya, pariwisata berkembang pesat namun menimbulkan sejumlah persoalan karena masih dikelola secara sporadis.

Di tengah pesatnya perkembangan sektor pariwisata dengan manfaat dan persoalan yang ditimbulkan, pandemi Covid-19 yang tiba-tiba melanda dunia memberi ruang dan waktu bagi seluruh komponen masyarakat Bali merenungkan dan mengevaluasi kembali struktur perekonomian Bali. Guru Besar ISI Denpasar ini menyebut, sektor UMKM membuktikan ketangguhannya sebagai penopang ekonomi Bali di tengah situasi pandemi. Mereka yang tiba-tiba kehilangan pekerjaan di sektor pariwisata menjadikan UMKM sebagai alternatif untuk menyelamatkan perekonomian keluarga. Sekalipun tak seluruhnya berkembang, Wagub Cok Ace menyebut banyak di antara pelaku UMKM baru itu yang bisa bertahan.

Bicara lebih spesifik tentang faktor yang mempengaruhi suksesnya pengelolaan UMKM, Wagub Cok Ace menyampaikan tiga modal utama yang harus diperhitungkan yaitu background, modal dan pasar. Background yang dimaksudnya adalah latar belakang yang dimiliki oleh pelaku usaha seperti pendidikan dan hobi. “Ada yang memulai usaha hanya karena hobi atau latar belakang pendidikan saja. Akan lebih berpotensi berkembang bila yang bersangkutan memiliki keduanya,” ucapnya. Menurutnya background seseorang akan sangat mempengaruhi warna dan metode usaha yang diterapkan pelaku UMKM. Dua hal lain yang menjadi penentu adalah perhitungan modal dan pasar yang tepat. Ia berpendapat, peluang pasar di Bali masih cukup terbuka bagi pelaku UMKM yang kreatif. Apalagi, perkembangan dunia digital memberi banyak kemudahan untuk lebih mendekatkan pelaku UMKM dengan konsumen. Sementara dari segi permodalan, pemerintah meluncurkan sejumlah program untuk membantu UMKM. Pada bagian lain, Wagub Cok Ace menyambut baik penyelenggaraan bincang-bincang UMKM dan berharap kegiatan ini membawa dampak positif bagi kemajuan UMKM di Pulau Dewata.

Baca Juga :
Bertemu CEO US IDFC, Menko Luhut Membahas Sovereign Wealth Fund

Menambahkan penjelasan Wagub Cok Ace, Kepala Dinas Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah Provinsi Bali I Wayan Ekadina menegaskan komitmen Pemprov dalam membantu UMKM. Ia dan jajarannya terbuka menerima pelaku UMKM yang hendak berkonsultasi terkait kendala yang dihadapi dalam mengelola usaha mereka.

Sementara itu, Restaurant Consultant sekaligus Advisor Warung Pulau Kelapa Margie Gunawan yang dihadirkan sebagai pembicara berbagi tips kepada pelaku UMKM. Menurutnya, seseorang yang hendak terjun dalam dunia UMKM harus mempertimbangkan kemampuan yang dimiliki serta kejelasan pangsa pasar.

Pada acara bincang-bincang, sejumlah pelaku UMKM menyampaikan sejumlah persoalan yang mereka hadapi kepada Wagub Cok Ace. Persoalan tersebut antara lain kendala permodalan, sulitnya menembus pasar hotel hingga harga tawar yang tak sesuai. Di akhir acara, Wagub Cok Ace menerima bingkisan lukisan siluet wajah dirinya dari Yoga Pradipta. (HD)

Leave a Comment

Your email address will not be published.