Jelang KTT G20, Selain Harus Miliki Sertifikat CHSE Wagub Cok Ace Pastikan Hotel-hotel di Bali Aman

Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati menghadiri dan menjadi salah satu narasumber dalam Dialog Kebangsaan dan Deklarasi Kesiapsiagaan Nasional dalam rangka kegiatan KTT G20 di Kharisma Ballroom Discovery Kartika Plaza Hotel-Badung, pada Buda Umanis Medangsia, (29/6).

Balinetizen.com, Mangupura-

 

Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati menghadiri dan menjadi salah satu narasumber dalam Dialog Kebangsaan dan Deklarasi Kesiapsiagaan Nasional dalam rangka kegiatan KTT G20 yang diselenggarakan oleh Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) bertempat di Kharisma Ballroom Discovery Kartika Plaza Hotel-Badung, pada Buda Umanis Medangsia, (29/6).

Dalam acara yang turut dihadiri oleh Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) RI Komjen Pol. Dr Boy Rafli Amar, MH., Wagub Cok Ace menyampaikan apresiasi atas terselenggaranya acara tersebut, yang selaras dengan Visi & Misi Pemerintah Provinsi Bali yaitu Nangun Sat Kerthi Loka Bali, melalui pola pembangunan semesta berencana menuju Bali Era Baru, denga menjaga Kesesucian dan Keharmonisan Alam Bali beserta isinya, untuk mewujudkan kehidupan karma Bali yang sejahtera dan bahagia, sekala-niskala termasuk juga keamanan sesuai dengan tema dialog kebangsaan yang diselenggarakan oleh BNPT.

Berkaca dari sejarah tragedi terorisme yang terjadi pada Oktober tahun 2002, menewaskan 200 lebih wisatawan mancanegara yang ada di Bali, maka imbas yang dirasakan masyarakat Bali adalah terpuruknya iklim pariwisata. Namun, menurut Wagub Cok Ace yang dilakukan masyarakat Bali pada saat pasca BOM Bali 1, adalah secara tulus ikhlas memohon kepada Tuhan atas kesalahan yang telah dibuat sehingga tidak mampu menjaga Bali dengan Baik, bukan malah saling menyalahkan satu sama lain. Perlahan Bali mulai bengkit yang dicerminkan dengan kepercayaan Dunia Internasional menjadikan Bali sebagai tuan rumah APEC. Untuk itu strategi Pemerintah dalam menjaga keamanan adalah dengan menerbitkan sertifikat manajemen keamanan hotel. Sehingga para delegasi merasa aman untuk tinggal dihotel tersebut.

Lebih lanjut, Wagub Cok Ace mengatakan bahwa berkaca pada even-even internasional yang ada di Bali, maka sudah banyak strategi yang dilakukan oleh Pemerintah, selain sertifikat keamanan maka pihak hotel dan Villa juga harus memiliki sertifikat CHSE. Selain memastikan keadaan hotel-hotel di Bali aman. Wagub Cok Ace juga mengatakan bahwa pemerintah juga mengeluarkan Peraturan Gubernur yaitu Keamanan Berbasis Desa Adat, dengan mengoptimalkan peran dan fungsi pecalang dalam mengamankan Desa Adat yang ada di Bali. Selain itu, Pemerintah juga sedang melakukan langkah antisipatif yaitu pendataan penduduk secara ketat.

Baca Juga :
Pemerintah Akui Bergantung Pada Djarum untuk Pembinaan Atlet Bulu Tangkis

Wagub Cok Ace berharap dengan dilakukan berbagai strategi dan langkah antisipatif untuk pengamanan Bali dalam menyambut G20, dapat berjalan lancer dan semakin menumbuhkan kepercayaan dunia internasional terhadap Bali.

Selain Wagub Cok Ace yang juga menjadi narasumber dalam dialog tersebut yaitu Tokoh Nasional Yenny Wahid, Direktur Analisis dan Penyelarasan BPIP Agus Moh. Najib, dan Ketua FKUB Indonesia Ida Pengelingsir Agung Putra Sukahet.

 

Sumber : Diskominfos Prov. Bali

Leave a Comment

Your email address will not be published.