PJ Bupati Lihadnyana Ingin Tata Kelola Pemerintahan Buleleng Lebih Berkualitas

Balinetizen.com, Buleleng

Penjabat (PJ) Bupati Buleleng Ketut Lihadnyana menginginkan seluruh jajarannya di Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng bersinergi untuk meningkatkan kualitas tata kelola pemerintahan.

Hal tersebut disampaikannya saat ditemui usai memimpin rapat dengan seluruh pimpinan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) di Pemkab Buleleng. Rapat perdana Lihadnyana dengan SKPD ini dilakukan di Ruang Unit IV Sekretariat Daerah Buleleng, Kamis (1/9). Lihadnyana menyampaikan arahan-arahan untuk menyamakan persepsi menjalankan program-program pemerintahan dan meningkatkan kualitas tata kelola pemerintahan.

Lihadnyana menyampaikan, bahwa Kabupaten Buleleng selama ini memiliki tata kelola pemerintahan yang baik. Hal ini dibuktikannya dengan raihan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) yang telah diraih sebanyak delapan kali beruntun.

“Ke depan kualutasnya harus ditingkatkan. Sehingga tidak terjadi catatan-catatan. Hal tersebutlah yang harus diminimalisir,” tegasnya.

Lebih lanjut, dirinya juga ingin menyamakan presepsi terkait pelaksanaan program-program pemerintahan. Sesuai tugas dan kewenangannya, sebagai PJ Bupati bahwa selain melaksanakan urusan pemerintahan dirinya juga menjalankan program pemerintahan. Salah satunya adalah pengendalian inflasi.

“Kalau inflasi kami memang harus buat sistem tata kelola sehingga selalu bisa kita kendalikan. Kami mohon doa restu. Bahwa inflasi Buleleng menjadi barometer nasional untuk Bali bersama dengan denpasar,” ucapnya.

Ia memaparkan bahwa berdasarkan rilis Badan Pusat Statistik (BPS), Buleleng mengalami deflasi pada Bulan Agustus ini. Sehingga angka akumulasi inflasi Buleleng tahun 2022 hingga bulan agustus telah mencapai 3 persen.

“Ke depan akan terus kita kendalikan. Karena kalau tidak dikendalikan, berpengaruh terhadap daya beli masyarakat dan berhubungan juga dengan kemiskinan,” ujar dia.

Lihadnyana juga menyampaikan bahwa saat ini Kabupaten Buleleng sudah bebas dari kasus Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). Terlebih, pembayaran bantuan pemotongan bersyarat untuk ternak yang terkena PMK juga telah dibayarkan. Dirinya juga mengaku akan memikirkan skema untuk mengintensifkan vakisnasi booster.

Baca Juga :
Pilkel Serentak Tahun 2021 di Buleleng Terapkan Prokes Ketat

PJ Bupati Buleleng yang kepala BKPSDM Provinsi Bali ini mengharapkan bisa memajukan sport tourism Buleleng. Ia mencontohkan dengan Lomba Renang Gubernur Cup yang sedang diselenggarakan saat ini, mampu mendatangkan banyak pengunjung. Mengakibatkan penuhnya hotel-hotel diseputaran Kota Singaraja.

“Saya juga sedang usulkan cari dana untuk buat tribun. Lalu pengelola bisa membuat kegiatan tahunan. Seperti saat ini, bisa penuh hotel kita. Tentu baik bagi ekonomi,” ucap Lihadnyana.

Lihadnyana juga membawa misi untuk bisa meningkatkan kesejahteraan Aparatur Sipil Negara (ASN) Kabupaten Buleleng. Dirinya mengaku akan mencoba mengolah Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dengan melakukan efisiensi. Sehingga anggaran bisa digunakan untuk menningkatkan kesejahteraan ASN yang dirasa masih minim.

“Misalkan ATK yg tidak perlu, atau rapat yang terlalu banyak. Bukan meniadakan, tapi dikurangi. Juga program yang tidak memberikan efek langsung, bisa kita tinjau kembali,” paparnya. (Mnk)

Leave a Comment

Your email address will not be published.