Kasus Kekerasan Seksual Tinggi Di Buleleng, STAH Mpu Kuturan Gelar Seminar Sasar Siswa SMP

 

Balinetizen.com, Buleleng

Kasus kekerasan seksual di Buleleng disebut cukup tinggi. Jumlahnya pun mencapai 10 kasus hingga Mei 2024. Sehingga pendidikan seks sejak dini pun disebut bisa menjadi solusi untuk menurunkan tingginya kasus yang terjadi. Dimana selain orang tua, sekolah dan pemerintah, pendidikan seks ini juga perlu diberikan oleh mahasiswa. Seperti halnya Seminar Edukasi Seks

Berangkat dari hal tersebut, mahasiswa IVD Program Studi (Prodi) Ilmu Komunikasi, STAH Mpu Kuturan Singaraja menggelar seminar ‘Memahami Pentingnya Pendidikan Seksual Pada Remaja’ yang diikuti ratusan siswa kelas 8 di SMP Negeri 5 Singaraja.

Ketua Panitia Nanda Viriyadikha mengatakan dengan banyaknya kasus yang terjadi sangat mengkhawatirkan. Dampaknya pun tak hanya terjadi pada anak itu, maupun keluarga serta orang disekitarnya. Selain itu, dengan tingginya kasus juga akan meningkatkan resiko pernikahan dini.

Edukasi sejak dini pun disebut harus terus dilakukan. Selain orang tua dan pemerinta, mahasiswa juga berperan penting dalam seks kepada siswa. Sehingga mereka memahami bagaimana seks itu, dan menghindari mereka menjadi korban maupun pelaku kekerasan seksual.

“Ini terkait kekhawatiran kita tentang kekerasan seksual dan pernikahan dini semakin memprihatinkan. Oleh karena itu kami berharap melalui seminar edukasi seks ini dapat membawa perubahan dan meningkatkan kesadaran bahwa pentingnya pendidikan seksual khususnya pada remaja,” ujar Nanda usai seminar pada Sabtu, 18 Mei 2024.

Dari data Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Perlindungan Perempuan dan Anak (DP2KBP3A) Buleleng, tercatat dari bulan Januari hingga Mei 2024 total ada 15 kasus kejahatan terhadap anak. Diantaranya pemerkosaan 3, perbuatan cabul 2, persetubuhan anak 5, trauma psikis 1, anak berhadapan dengan hukum 1, pencemaran nama baik 1, dan perubahan perilaku sebanyak 6 kasus.

Baca Juga :
Respon Dampak Covid-19 Di Desa Ubung Kaja, Wawali Jaya Negara Terima Bantuan Sembako Universitas Mahendradatta

Kepala DP2KBP3A Buleleng Nyoman Riang Pustaka mengatakan dari jumlah kasus kejahatan terhadap anak yang terjadi didominasi kasus persetubuhan. Bahkan dari evaluasi yang dilakukan, disebut kasus kekerasan seksual mencapai 44 kasus pertahunnya. Korbannya pun kebanyak berasal dari anak 6 tahun hingga remaja 15 tahun.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, perlu adanya pemberian pemahaman sejak dini. Seminar yang digelar mahasiswa disebut bisa menjadi solusi. Dengan pemberian edukasi sejak dini, akan menghindarkan akan menjadi korban maupun pelaku kekerasan seksual.

“Ini sangat bagus, kalau bisa seminar di lakukan di setiap sekolah. Semakin banyak informasi yang diberikan semakin bagus. Kalau bisa dilanjutkan, terutama di sosialisasi di kalangan anak-anak SMP karena mereka yang paling rawan,” ucap Riang Pustaka.

Ia menambahkan terdapat beberapa hal yang bisa dilakukan jika terjadi kekerasan seksual. Yakni anak diminta segera lari dan menjauh dari tempat yang ada orang dirasa mengancam, anak diminta untuk berani mengatakan tidak bila ada orang yang mengajak atau melakukan hal-hal tidak membuat nyaman.

“Segera laporkan yang dialami baik oleh dirimu sendiri atau orang lain kepada pihak berwajib,” pungkas Riang Pustaka.(hms)/GS

Leave a Comment

Your email address will not be published.