Sekda Alit Wiradana Hadiri Karya Pasupati di Pura Dalem Segara Rupek Banjar Gunung Peguyangan

Sekda Kota Denpasar, IB. Alit Wiradana menghadiri Karya Pasupati Sesuhunan Ida Ratu Ngurah Agung Sakti, di Pura Dalem Segara Rupek, Banjar Gunung, Desa Adat Peguyangan, Rabu (19/6). 
Balinetizen.com, Denpasar-
Sekda Kota Denpasar, IB. Alit Wiradana menghadiri Karya Pasupati Sesuhunan Ida Ratu Ngurah Agung Sakti, di Pura Dalem Segara Rupek, Banjar Gunung, Desa Adat Peguyangan, Rabu (19/6).
Dalam upacara yang bertepatan dengan Budha Paing Wayang ini diiringi dengan tarian tetabuhan hingga kekidungan. Hadir dalam kesempatan tersebut, Penglingsir Puri Peguyangan, AAN Gede Widiada, Anggota DPRD Kota Denpasar, Wayan Sutama, Camat Denpasar Utara, Wayan Yusswara, Perbekel Desa Peguyangan Kaja, I Made Parmita, tokoh masyarakat desa setempat.
Sekda Kota Denpasar, IB Alit Wiradana  mengatakan, pelaksanaan Karya Ngodak Pelawatan Sesuhunan, Ida Ratu Ngurah di Pura Dalem Segara Rupek, Banjar Gunung, Desa Adat Peguyangan ini diharapkan dapat terus meningkatkan sradha dan bhakti masyarakat, utamanya krama pengempon.
Alit Wiradana berharap, upacara Yadnya ini, selain memperbaiki prarai Ida Sesuhunan, juga diharapkan dapat memberikan energi Dharma yang dapat memancarkan hal positif bagi jagat Bali, khususnya Kota Denpasar. Selain itu upacara ini juga diharapkan mampu menetralisir hal- hal negatif, melihat berbagai macam situasi yang terjadi dewasa ini demi terciptanya keseimbangan alam beserta isinya.
“Pelaksanaan Yadnya ini tentu sebagai sarana peningkatan nilai spiritual sebagai umat beragama. Ini adalah bagian dari dharmaning agama dan dharmaning negara. Tentunya kami berharap dengan upacara ini dapat memberikan manfaat baik secara sekala dan niskala bagi masyarakat dan umat,” imbuhnya.
Sementara Ketua Panitia, I Made Parmita didampingi Kelian Banjar Gunung, Desa Adat Peguyangan, Nyoman Jana Artana mengatakan, upacara pasupati dilaksanakan serangkaian perbaikan Ida Sesuhunan. Setelah perbaikan tuntas, rangkaian dilanjutkan dengan upacara ngeratep, melaspas, ngurip, nuntun dan masupati pada hari ini.
“Harapan kami dengan dilaksanakannya upacara ini dapat mendukung eksistensi budaya serta seluruh krama diberikan anugrah kelesamatan dan kesejahteraan,” ujarnya.
Sumber : Humas Pemkot Denpasar
Baca Juga :
Menuju KTT AIS Forum Pertama, Sekda Bali: “Kita Pastikan Siap!”

Leave a Comment

Your email address will not be published.